May 11, 2019

Toleransi untuk Minoritas

5:46 PM 0 Comments
Geger lagi nih.

Ada peraturan jam buka restoran yang diberlakukan pada bulan Ramadan, sebagai bentuk kontra dipasang lah spanduk yang berisi pesan imbauan untuk menghormati orang yang tidak puasa. Tetapi ada beberapa oknum yang tidak setuju dengan hal ini. Katanya, orang yang sedang berpuasa itu harus dihormati karena dia sedang menjalankan ibadah.

Apa pendapat kalian terhadap fenomena ini? Menurut kalian aneh gak imbauan ini?

Pendapat aku sendiri, imbauan ini gak aneh sama sekali. Menurutku, puasa itu bukan sebuah ujian hidup sampai orang lain harus bersimpati kepada orang-orang yang berpuasa. Inti dari berpuasa sendiri kan bukan hanya sekadar menjalankan kewajiban sebagai seorang umat muslim saja, tetapi pasti ada maknanya di balik itu semua. Apa maknanya? Ya, kita "menghormati" mereka yang setiap hari berpuasa. Siapa mereka itu? Kaum dhuafa.

Aku pribadi sebagai orang yang berpuasa, aku tidak masalah jika ada warteg atau restoran buka siang hari. Karena aku tahu, semua agama hidup berdampingan. Ada orang yang tidak berpuasa membutuhkan makanan pada siang hari. Lagipula aku juga paham, bahwa aku sedang memposisikan diriku sebagai seseorang yang harus menahan lapar. Toh, orang-orang yang setiap hari berpuasa juga biasa saja ketika lewat di depan rumah makan hanya melihat orang yang sedang makan, sedangkan kita yang berpuasa hanya merasakan sebulan saja.

Kalau begitu, berarti yang tidak berpuasa tidak toleransi terhadap orang yang berpuasa?

Bukan begitu, justru kita yang tidak toleransi terhadap mereka yang tidak berpuasa (baik muslim yang sakit/halangan ataupun non-muslim) JIKA memaksa warung makan untuk ditutup pada siang hari. Orang dewasa yang sering berpuasa harusnya sudah paham bagaimana rasanya berpuasa dari pagi sampai petang, lalu mengapa harus terganggu melihat orang yang makan dan minum di depan kita? Kita punya nafsu yang harus kita tahan agar tidak ikutan makan dan minum. Memang itu tujuannya, kan?

Apa pun latar belakangmu, jangan hanya ingin dihormati tanpa menghormati. Apakah menghormati orang lain akan membuat kita menjadi tidak terhormat? Salah besar. Justru, jika kita menghormati orang lain, maka orang lain juga akan kembali menghormati kita.


Bagaimana dengan pendapatmu atas fenomena yang menggegerkan ini?

Spread love and peace ✌️
Happy fasting for all moslems around the world and have a nice day,

Michiko♡

May 4, 2019

Indonesia... Aku Rindu

8:54 PM 0 Comments
Ada apa dengan Indonesiaku?


Indonesia tercipta dari suku yang beragam.
Indonesia tercipta dari budaya yang bermacam.
Indonesia menaungi enam agama yang berbeda.

Batak, Sunda, Jawa, Dayak, dan lainnya bersatu padu dalam Bhinneka Tunggal Ika.
Islam, Kristen, Katholik, Buddha, Hindu, Konghucu, dan lainnya berdampingan dalam Bhinneka Tunggal Ika.
Perbedaan yang menjadikan satu.
Perbedaan yang menimbulkan rasa hormat satu sama lain.
Perbedaan yang menciptakan toleransi.

Namun, mengapa?
Apa yang terjadi wahai Indonesiaku?

Aku melihat keributan.
Aku mendengar cacian.
Aku mencium ketidakharmonisan.
Aku meraba kebencian.
Aku mengecap pahit kenyataan.

Kenyataan bahwa Indonesiaku, rakyatnya sedang krisis toleransi.
Kenyataan bahwa Indonesiaku, rakyatnya senang memaki.
Kenyataan bahwa Indonesiaku, rakyatnya tak suka menghargai.
Kenyataan bahwa Indonesiaku, rakyatnya mudah diprovokasi.

Ada apa dengan Indonesiaku?

Di mana identitas Indonesia yang besar akan toleransi?
Di mana identitas Indonesia yang senang menghargai?
Di mana identitas Indonesia yang menjunjung tinggi harga diri?
Di mana identitas Indonesia yang suka bernegosiasi?

Budaya senyum mulai luntur.
Budaya santun mulai melebur.
Sekarang emosi kerap terbentur.
Sekarang membudayakan takabur.

Aku rindu Indonesiaku yang rakyatnya ramah dan cinta perdamaian.
Aku rindu Indonesiaku yang rakyatnya tidak mempermasalahkan perbedaan.
Aku rindu Indonesiaku yang rakyatnya memberikan kebebasan.

Tuhan,
Aku cinta Indonesiaku.
Aku rindu Indonesiaku.
Kembalikanlah Indonesiaku.

30 April, 2019.
Dari aku yang merindukan Indonesia.

Original picture by pinterest
https://pin.it/nwcxep2kbtstnz

April 29, 2019

Media Sosial Pensiun: WHO IS NEXT?

2:57 AM 0 Comments
Seperti yang kita tahu, sekarang google+ sudah tutup usia. Hiks :(
Kali ini, siapa lagi yang tutup usia?



BBM dan Path.
Anak-anak zaman sekarang pasti pernah pakai beberapa media sosial yang akan pensiun ini. Contohnya, aku pribadi juga pernah pakai BBM. Banyak kenangan yang aku simpan di sana, kalau dulu BBM gak ada mungkin aku gak bakal inget sama emot BBM yang ngeselin dan tulisan autotext BB yang alay wkwkwk. XD


Emoticon khas BBM

Berhubung mereka berdua telah tiada, ada baiknya kita mendoakan agar tenang di sisiNya. #Lho.

Nostalgia yuk, ah. 

Kenangan bersama Path.
Aku pribadi, gak pernah sih pakai portal media sosial yang satu ini. Sebab  dulu HPku jadul jadi gak ikutan tren pada masanya. Aku hanya bisa online di pesbuk dan tuiter. Maklum, HP jadoel. Dulu, Path ini selalu penuhi isi timeline Twitter sampai satu layar karena waktu itu teman-temanku pada hijrah dari Twitter ke Path dan kebanyakan akun Path selalu ditautkan dengan akun Twitter. Padahal, dulu sebelum teman-temanku hijrah ke Path, Twitter itu ramai banget dan tempat yang enak buat spam. Tapi, Path yang dulu memenuhi timeline kini jarang ada yang pakai lagi karena teman-temanku sudah pada hijrah ke Insapgan eh Instagram. Terima kasih Path sudah memenuhi isi berandaku pada masanya. :') 

Kenangan bersama BBM.
Portal media sosial satu ini aku pernah pakai, tapi telat banget banget banget pakai banget tambahin banget sekali lagi. Sebab, aku baru pakai media sosial ini sejak aku punya android, iya gaes dulu aku gak punya HP Blackberry aku pakai HP yang made in China. :")
Nah, di sinilah beberapa kenangan tersimpan, ya... gak manis sih tapi gak pahit amat, asin aja deh atau gak hambar lah ya. Dulu BBM ini tempat chatting dengan uhuk mantan uhuk dan tempat di mana kita mengakhiri hubungan ini. Hiya! Uhuk uhuk uhuk uhuk uhuk. #Keselek tulang ayam kampus. #Eh.
Terima kasih BBM, tanpamu aku tak akan punya kenangan sehambar itu wkwkwk.

Setelah aku yang nostalgia, bagaimana dengan kisahmu bersama mereka berdua? Aku akan merindukan mereka tapi gak rindu-rindu amat soalnya gak kenal[?].

Setelah mereka close down, kira-kira bakal ada yang close down lagi gak ya?
TENANG GAES. Blog aku gak akan close down kok karena ini tempat aku mengasah kreativitasku. 

Oke, sampai sini dulu. #RIPBBMandPath
Have a nice day,

Michiko♡ 

April 1, 2019

Kurang Produktif Lagi

11:20 AM 1 Comments
Hihihihihi... #Ceritanya lagi cengengesan.

Maksa nge-post setiap hari, salah.
Gak dipaksain, tambah salah.
Setelah mengumumkan Failure of 30 Days Productive Challenge, malah sering lupa nge-post di blog. Hehehehe...

Tumben aja nih, aku lagi gabut sampai-sampai berharap ada tugas. Ternyata yang antri cuma satu biji doang. Segabut itu aku sampai berharap ada tugas wkwkwk. Akhirnya, daripada guling-guling gak jelas mending nge-post lagi di blog, kan?

Dari kemarin mau lanjut mengisi blog lupa terus karena merasa gak ada tanggungan. Haduh, harus bagaimana ya biar tetap produktif dan gak lupa untuk mengisi blog. Sebab, rutinitas harianku yang kebanyakan malas-malasan ini selalu bikin aku lupa sama blog ini. Jangankan lupain blog, aku aja sering lupa dengan rutinitas hidup semacam mandi dan makan.


Hmm, haruskah aku menantang diriku sendiri lagi? Atau membuat alarm pengingat supaya gak lupa buat menghidupkan blog lagi?

....
....
....
....
....
A few moments later.
....
....
....
....
Four hours later.
....
....
....
A thousand years later.
I love you for a thousand moreeee~
Apa sih.

Oh, aku tahu! Aku buat reminder aja deh ya, minimal seminggu sekali harus nge-post di blog. Bismillaah. Semoga lancar dan selalu konsisten.
Jangan lupa produktif hari ini ya.

Have a nice day,

Michiko♡

March 20, 2019

The Failure of 30 Days Productive Challenge

11:22 AM 0 Comments
Haduuuuuh.
30 Days Productive Challenge ini ternyata gagal gaeeees :"(
Aku gak sanggup mengepost di blog setiap hari selama satu bulan, sebab ternyata aku gak se-gabut (pengangguran) seperti yang aku kira wkwkwk.

Dua minggu belakangan ini aku sibuk banget. Minggu lalu, aku sempat menge-post tentang rumah sakit. Iya, sebab kala itu aku ada di rumah sakit dan benar-benar sibuk gak bisa memegang gadget sama sekali. Aku sibuk menjaga ayah yang kala itu harus beberapa hari tinggal di rumah sakit dan kebetulan saat itu juga sedang ada banyak tugas membaca jurnal dalam bahasa Jepang. Yang berarti adalah mayoritas waktu yang aku punya aku alokasikan untuk tugas dan menjaga ayah.

Kemudian, aku kembali ke perantauan untuk mengemban tugasku sebagai seorang mahasiswa. Aku pikir, setelah kembali aku bakal gabut segabutnya manusia karena kerjaanku hanya rebahan dan scrolling. TETAPI... ternyata gak seindah yang aku bayangkan gaes. :((
Tugas kuliah semakin menumpuk bahkan akan terus bertambah di kemudian hari.


Maafkan aku ya, sebab aku tidak sanggup lagi menjalani 30 Days Productive Challenge ini huhuhuhuhuhu :'(

KABAR BAIKNYA YEHEHEHEHEHEY
I'll not blame myself, dude LOL
I'll not give myself a punishment.
I'll give myself a reward instead.
Kamu harus bisa menghargai pekerjaan apa pun yang telah kamu lakukan, supaya terbiasa memuji orang lain juga ketika mereka sedang merasa gagal.
AKU SUDAH MENGISI BLOG INI SELAMA SEMBILAN HARI BERTURUT-TURUT.Sebuah pencapaian bagus untukku. Aku biasanya cuma menge-post sebulan dua kali atau bahkan tidak sama sekali. Sekarang aku bisa aktif selama sembilan hari dong. :')

THE REWARD OF MY PRODUCTIVITY IS...
I'll have an ice cream today huehuehuehue...
Mau? Challenge yourself and then give yourself a reward. :3

Have a nice day,

Michiko♡

March 10, 2019

Masih Iri

5:27 AM 0 Comments
Beberapa hari ini aku off pegang gadget sebab sangat amat sibuk. Aku kelelahan jadi belum sempat menulis blog. Berapa hari? Tapi aku akan membayar utang 30 Days Productive Challenge ini. Boleh ya? Jadi, pada hari yang sama aku mungkin akan mengepost beberapa konten. Maaf ya karena aku kurang konsisten menjalani tantangan ini.

Aku akan melanjutkan kisah Mimpi, Hanya Tinggal Kenangan.

Hari itu adalah hari Sabtu, aku berjalan di sepanjang koridor. Mereka, orang-orang berjas putih berjalan ke sana ke mari dengan berwibawa. Banyak orang yang menggantungkan luka fisik kepada mereka untuk dibantu dalam proses penyembuhan. Aku hanya termenung. Itu mimpiku.


Mengapa? Mengapa aku tidak bisa menjadi seperti mereka? Itu mimpiku. Mengapa sangat sulit untuk membuatnya menjadi kenyataan? Apakah aku sudah terlambat untuk meraihnya? Apakah aku memang tak pantas mendapatkannya?

"....boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." (QS. Al-Baqarah 2: Ayat 216)

Iya, Tuhan pasti tahu mana yang terbaik untuk hambaNya.

Have a nice day,


Michiko♡

March 9, 2019

Mimpi, Hanya Tinggal Kenangan

7:08 PM 0 Comments
Hari ini, aku mengunjungi tempat yang aku benci. Rumah sakit. Bukan, aku membencinya bukan karena derita yang tersisa di tempat ini. Bukan pula karena kehilangan seseorang yang aku cintai di tempat ini.

Tetapi... tempat ini cukup mengingatkanku kembali pada sebuah mimpi yang terhenti. Mimpi yang telah tinggal menjadi sebuah kenangan. Bukan, aku tidak sakit parah sampai harus menghentikan mimpiku. Jika kamu penasaran kenapa...

Aku pernah menggantungkan mimpiku di tempat ini. Ya, menggantungkan mimpi. Mimpiku adalah mengabdi di tempat ini sebagai seorang dokter. Ah... air mataku kerap meleleh setiap aku mengunjungi tempat ini. Rasa kecewa meluap di dadaku. Kesedihan terpancar di wajahku. Sungguh kesedihan yang amat mendalam bagiku ketika mengingat mimpi itu.


Hah... sedih. Sudah dulu deh nanti lanjut lagi. Have a nice day.

Michiko♡

March 8, 2019

Ekspresi Harian

10:57 PM 0 Comments
Senang, nangis.
Sedih, nangis.
Marah, nangis.
Kesal, nangis.
Bosan, nangis.
Semua emosi diluapkan dengan tangisan, seolah gak ada wujud emosi yang bisa diekspresikan. Mungkin sedari kecil gak pernah diajarkan caranya menunjukkan ekspresi marah, ekspresi sedih, ekspresi kesal, dan lain-lain. Gak harus nangis, tapi mungkin bisa jadi diekspresikan dengan senyuman atau bahkan tawa.


Penting gak sih mengajarkan anak untuk menunjukkan emosinya? Penting. Banget. Kebanyakan orang tua bahkan mungkin mengajarkan anaknya buat tetap tersenyum walaupun dia sedang sedih sampai dia tidak tahu caranya menangis. Bahkan ketika sedih pun ia tak bisa meluapkan emosinya. Seolah tertanamkan di dalam pikirannya ketika orang tua memaksa anaknya untuk berhenti meluapkan emosi.

"Kalau aku nangis mama gak bakal sayang aku."
"Kalau aku sedih papa gak bakal sayang aku."

Padahal, lebih baik membiarkan dia meluapkan emosinya terlebih dahulu barulah ajak cerita, tanya bagaimana perasaannya, apa penyebabnya, supaya anak paham emosi apa yang ia rasakan dan apa yang ekspresi apa yang harus dia tunjukkan.

Kenapa aku berbicara tentang ini? Karena aku sendiri gak paham cara menunjukkan emosiku sendiri. Seolah sudah tertanam di kepalaku, semua emosimu adalah tangisan. Ya, beginilah jadinya. Aku jadi orang yang cengeng. Semoga ini bisa jadi pelajaran untuk aku ataupun kalian yang akan jadi orang tua. Mengajarkan betapa pentingnya menunjukkan ekspresi sesuai dengan emosi. Sebab, jika emosi ditahan justru akan membuat seseorang tertekan.

Have a nice day,

Michiko♡

Subscribe