January 10, 2020

English Diary Episode 5: Past Continuous Tense (I was doing)

5:50 PM 0 Comments
Halo kawan. Mari kita belajar bahasa Inggris bersama-sama.

Pada postingan yang lalu, kita telah belajar dari masa lalu yaitu Past Simple Tense (I did). Maka, pada postingan kali ini mari kita membahas kenangan atau hal yang penah kita lakukan di masa lalu. #bukanbahasmantan

Pembahasan yang akan dikupas pada postingan ini adalah Past Continuous Tense (I was doing). Apa sih kegunaan mempelajari Past Continuous Tense? Jelas, kita jadi bisa mengeksplanasikan lebih rinci apa saja yang kita lakukan pada waktu tertentu di masa yang lalu. Kita bisa menceritakan apa saja yang terjadi saat kita sedang melakukan sesuatu di masa lampau, misalnya seperti melihat mantan jalan dengan cewek lain saat kita sedang jalan-jalan di mal misalnya wkwkwk. 

Persiapkan niat dan tekad untuk menggali ilmu sebanyak-banyaknya. Sediakan kertas dan alat tulis untuk mencatat, jika diperlukan. Jangan lupa berdoa sebelum belajar agar ilmu yang kita dapatkan bisa bermanfaat bagi diri sendiri dan orang lain. Selamat bersenang-senang!

Pola Kalimat: Past Continuous



Penjelasan 

Pola kalimat memiliki konsep yang sama dengan Present Continuous (I am doing). Namun, perbedaannya adalah Past Continuous digunakan untuk waktu lampau


Past Continuous biasanya digunakan untuk menyatakan situasi sebagai berikut:
  • Menyatakan kegiatan yang sedang dilakukan di waktu lampau secara spesifik dengan menyebut hari, waktu, atau keadaan (pagi, siang, sore). 
  • Menyatakan kegiatan yang sedang dilakukan bersamaan dengan kegiatan lain.
  • Kata seperti know, want, dan semacamnya (Lihat: Episode 3) jarang menggunakan pola kalimat Past Continuous tetapi lebih sering menggunakan kalimat Simple.

Contoh Kalimat

Contoh kalimat 1. Sedang melakukan sesuatu pada waktu (lampau) tertentu

Perhatikan situasi di bawah ini.
Yesterday I and John went to the pool. We began at 7 o'clock and finished at 10 o'clock. 
So, at 9 o'clock we were swimming.
Kemarin aku dan John pergi ke kolam renang. Kami mulai dari pukul tujuh dan selesai pada pukul 10. Jadi, pada pukul 9 (kemarin) kami sedang berenang.
 
  • Pada situasi tersebut, saat kita menyebutkan suatu waktu tertentu di masa lampau dan saat itu kita sedang melakukan sesuatu yang belum tuntas dikerjakan, maka kita menggunakan pola kalimat Past Continuous.

I was living in Salatiga at this time last year.
Aku tahun lalu (di tanggal yang sama dengan tahun ini) masih tinggal di Salatiga.

I was not going to his house yesterday morning.
Aku tidak pergi ke rumah dia kemarin pagi.

What were you doing at 10 o'clock last night?
Apa yang kamu lakukan pukul 10 tadi malam?

Contoh kalimat 2. Melakukan suatu hal bersamaan dengan kegiatan yang lain

Jennie was waiting for me when I arrived.
Saat aku tiba, Jennie sedang menungguku. (lampau)

I was walking along the road and I met my ex with his new girlfriend.
Aku bertemu mantan pacarku bersama pacar barunya saat aku sedang jalan-jalan. (lampau) 

When Dad arrived home, we were having dinner.
Ketika ayah tiba di rumah, kami sedang makan malam.

 Bonus

Perbedaan Past Continuous dan Past Simple:
  • Past Continuous
When Dad arrived home, we were having dinner. 
Ketika ayah tiba di rumah, kami sedang makan malam. (lampau)
  • Past Simple 
When Dad arrived home, we had dinner.
Ketika ayah tiba di rumah, kami sudah selesai makan malam. (lampau)


January 6, 2020

Rebahan adalah Passion

2:30 PM 0 Comments



Rebahan, rebahan, rebahan. Siapa sih yang gak suka rebahan dan santai?

Hampir semua orang suka banget rebahan dan santai. Apalagi ditemani dengan sekaleng camilan dan akses internet unlimited untuk nonton drama korea, anime, film, dan sebagainya. Bahkan, merasa kalau manusia memang passionnya adalah rebahan. Padahal kalimat "rebahan adalah passionku" sebenarnya hanyalah sebuah alasan untuk bermalas-malasan. I'm not judging anyone of you, but  this is me, tbh. 

Sampai pada suatu hari, aku yang punya hobi rebahan sedang melakukan ritual scrolling twitter dan melihat postingan viral yang lewat di timeline. PLAK! Tertamparlah aku dengan kata-kata seorang netizen.


I'm like.... WOW.
Kalau dipikir-pikir lagi, waktu luang yang kumiliki sering aku sia-siakan. Misalnya, sebelum berangkat kuliah dan ketika aku gak ada tugas sama sekali, aku pakai untuk streaming video di YouTube atau melihat konten video di Instagram atau berdalih untuk melihat berita trending masa kini di Twitter tapi ujungnya malah kebablasan sampai waktu luang sia-sia. Padahal sebenarnya dalam waktu luang itu, setidaknya aku bisa produktif seperti membuat konten blog misalnya.

Tweet salah satu netizen tersebut juga membuat aku berpikir lagi ke depannya, setelah ini aku mau melakukan apa? Prestasi gak punya, pengalaman gak punya. Mengandalkan ijazah S1 untuk melamar ke berbagai perusahaan dan yakin akan langsung diterima? Ck, naif. 

Imma talk to my self:
Di luar sana, banyak orang-orang yang punya ijazah S1 dengan jurusan yang sama dengan lo, Nad. Mereka mungkin punya pengalaman pernah ikut lomba tingkat nasional atau bahkan internasional. Mereka mungkin punya pengalaman pernah ikut pertukaran pelajar ke Amerika, Korea, Jepang, China, Afrika, Mesir atau berbagai belahan dunia lainnya. 
Mereka mungkin pernah dapat beasiswa untuk kuliah di luar negeri dan dalam negeri.
Mereka mungkin punya pengalaman bekerja untuk memenuhi syarat perusahaan yang membutuhkan orang berpengalaman. 
Mereka mungkin punya banyak skill yang memang dibutuhkan dalam dunia pekerjaan. 

Gak perlu jauh-jauh deh, lihat teman-teman lo, Nad. 
Banyak teman-teman lo yang sudah pernah menginjakkan kaki mereka dan punya pengalaman untuk bekerja di kemudian hari. 
Banyak teman-teman lo menjadi wibu berprestasi. 
Tetangga lo sendiri aja punya skill yang keren. 
Lo apa kabar? Rebahan doang di kamar?
Insecure gak lo? Lo asik rebahan sedangkan teman-teman lo semua sudah berada jauh di depan.

Sejujurnya, aku memang merasa insecure melihat teman-temanku yang sudah berjalan jauh ke depan sedangkan aku masih berada di zona nyaman. Jadi, perlahan aku ingin mulai keluar dari zona nyaman walaupun jiwa nolepku terusik.

Baca jugaGanbarimashou

Kita memang tak sepatutnya membandingkan diri dengan orang lain, tetapi kalau kita tetap tidak mau bergerak menjadi orang yang lebih baik, sudah seharusnya kita mendapatkan dorongan dari dalam diri sendiri dengan melihat ke kanan dan ke kiri agar tidak tertinggal jauh dengan orang lain. 

Mungkin ada beberapa orang yang tidak setuju dengan hal ini, tetapi inilah pemikiran yang muncul pada fase Quarter Life Crisis berhubung aku juga sudah mulai menginjak usia 20-an. Banyak kekhawatiran, pertanyaan, keraguan, dan hal lainnya yang mungkin membebani pikiran. So, semangat untuk aku dan kalian yang sedang berada dalam fase Quarter Life Crisis. 

Semoga kita semua bisa melewati fase ini dengan baik. 

Have a nice day,

Michiko♡


Picture by:

unsplash-logoKate Stone Matheson

December 30, 2019

Resolusi untuk Berevolusi

10:32 PM 0 Comments
Halo kawan.

Sudah lama ya aku gak mengajak kalian berinteraksi melalui artikel yang aku posting di blog ini. Pada postingan kali ini, aku mau mengajak kalian untuk bertukar pikiran dan ingin mengetahui lebih jauh tentang kalian.

Pada hari ini, kita sudah berada di penghujung tahun 2019. Sebentar lagi, tahun 2020 akan datang dengan ceritanya yang baru. Mari kita merefleksikan diri sendiri.


Apa yang telah kita lakukan selama tahun 2019?
Apa yang telah kita capai pada tahun 2019?
Apa yang belum kita capai pada tahun 2019?
Sudahkah kita merenungkannya?

Baiklah, setelah kita melihat ke belakang tentang diri kita sendiri, mari kita lihat ke depan.
Apa yang ingin kita capai pada tahun 2020?
Apa yang ingin kita lakukan pada tahun 2020?
Apa resolusimu untuk tahun 2020?
Apa kamu sudah membuatnya? Beri tahu aku!

Apa sih arti resolusi?
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, "Resolusi adalah putusan atau kebulatan pendapat berupa permintaan atau tuntutan yang ditetapkan oleh rapat (musyawarah sidang); pernyataan tertulis; biasanya berisi tentang tuntutan tentang suatu hal."

Dikutip dari Kompasiana, menurut Edy Nugraha seorang pengajar bahasa Indonesia di salah satu sekolah di Jakarta, resolusi memiliki perluasan makna, yakni:
Dalam konteks tahun baru, resolusi mengandung makna sebagai sebuah tetapan harapan atau tuntutan hati yang ingin dicapai pada tahun baru.

Biasanya, resolusi tahun baru dapat berupa harapan, target pencapaian, ketetapan diri untuk berubah. Misalnya terkait karir, percintaan, kesehatan, dan lain-lain. Resolusi tahun baru sangat berguna untuk menjadi sebuah patokan bagi kita untuk menjalankan kehidupan yang lebih baik daripada tahun sebelumnya. Sebaiknya, resolusi tahun baru juga dibuat dengan realistis untuk mempermudah kita dalam mencapai hal tersebut. Sebab, jika harapan ke depan tidak realistis, justru hal tersebut akan memberatkan diri kita sendiri.

Baca juga: Daftar Kegagalan

Seberapa pentingkah resolusi tahun baru? Bagiku, resolusi tahun baru sangat penting. Aku ingin berbagi sedikit cerita. Resolusiku pada tahun 2019 ada tiga, yaitu:
1. Produktif.
2. Lulus N3.
3. Bekerja.
Dua dari tiga poin tersebut sudah aku capai pada tahun 2019, yaitu produktif dan lulus N3. Produktivitasku meningkat setelah menulis resolusi tersebut, bisa dilihat perbandingan jumlah postinganku pada tahun 2018 dengan 2019. Sertifikat kelulusan kemampuan bahasa Jepang setara N3 pun sudah aku dapatkan berkat belajar dengan sungguh-sungguh. Sedangkan, poin bekerja belum bisa terlaksana pada tahun 2019 sehingga bekerja akan tetap menjadi resolusiku di tahun 2020. Aku tidak menulis banyak pencapaian pada tahun 2019 karena sejujurnya butuh usaha dan niat yang sangat besar untuk mencapai ketiga poin tersebut. Hal-hal yang ingin aku capai tidak semata-mata langsung aku dapatkan hanya dengan mengedipkan kedua mata, pasti butuh perjuangan dan pengorbanan.

Sekarang, aku ingin menuliskan beberapa hal yang ingin aku lakukan dan capai pada tahun 2020. 
Bismillaahirrahmaanirrahiim. Resolusi tahun 2020:
1. Bekerja.
2. Berangkat ke Jepang.
3. Lulus N2.
4. Mencukupi kebutuhan minum air putih setiap hari.
Semoga, aku bisa memenuhi semua resolusi yang aku tulis. Aamiin. 

Bagaimana dengan resolusimu pada tahun 2020?
Aku penasaran. Kalau sudah membuatnya, beritahu aku ya.

Have a nice day,

Michiko♡


December 19, 2019

Teror Hantu Blogger

9:59 PM 0 Comments


Gue adalah seorang admin sebuah blog misteri yang terkenal. Gue suka banget membuat kisah-kisah horor dan menantang diri sendiri untuk uji nyali di tempat yang katanya angker dan berhantu. Menurut gue, semua urban legend dan kisah misteri yang meluas di masyarakat itu hanya desas-desus warga sekitar saja, semacam isapan jempol belaka. Walaupun gue adalah seorang pemilik blog misteri yang suka dengan konten horor dan semacamnya, sebenarnya gue gak percaya kalau hantu itu benar-benar ada. Gue yakin bahwa hantu-hantu yang mereka semua sebut menyeramkan, berbahaya, dan mengerikan itu sebenarnya adalah fantasi dan ketakutan mereka yang berlebihan sehingga mereka dapat menciptakan sosok bayangan dari pikiran mereka sendiri, kemudian "sosok ciptaan" itu mereka anggap sebagai hantu. Menurut gue, percaya pada hantu adalah pemikiran yang gak banget untuk manusia yang hidup di zaman yang sudah benar-benar maju dan mengedepankan rasionalitas.

Malam ini, gue belum tidur. Jarum jam menunjukkan pukul dua dan jarum detiknya bergerak dalam kegelapan. Ruangan kamar menerima sedikit cahaya remang dari lampu di teras yang menerobos tirai jendela kamar. Hening. Suara detik jarum jam terdengar lebih nyaring dari biasanya, bahkan gue bisa mendengar napas gue sendiri. Di tengah kesunyian malam ini gue masih terjaga, kebiasaan begadang ini sudah gak ada obatnya lagi. Padahal, terkadang gue butuh waktu lebih lama untuk tidur ketika gue kelelahan tetapi ujungnya tetap sama--gue hanya bisa tidur setelah jam tiga.

Belakangan ini, gue sibuk dengan pekerjaan di kantor sampai gue gak sempat untuk memeriksa komentar dari penggemar setia blog gue. Gue juga beberapa hari belakangan gak mempublikasikan postingan yang baru karena memang belum ada waktu. Bukan masalah gue gak bisa menyempatkan diri untuk mengurus blog, tetapi tanggung jawab gue gak hanya mengurus blog saja, gue juga punya pekerjaan yang gue prioritaskan yang mana pekerjaan itu memakan waktu sangat banyak dan terkadang saat pekerjaan sudah selesai pun energi gue justru sudah habis terkuras. Malam ini, gue menyempatkan diri untuk memeriksa keadaan blog gue saat ini, lumayan kerjaan untuk mengisi waktu luang gue karena kebetulan malam ini mata gue masih kuat untuk melek beberapa jam ke depan.

Sebelumnya, gak afdol kalau gue memantau blog tanpa ditemani secangkir kopi dan sebatang rokok. Gue bangun dari tempat tidur lalu berjalan ke arah pintu. Tangan gue terulur untuk menarik gagang pintu kamar lalu menariknya sampai daun pintu terbuka perlahan. Sedikit demi sedikit daun pintu menampilkan keadaan ruang tengah yang kosong, sepi, dan hanya diterangi dengan cahaya remang-remang yang menerobos tirai jendela. Biasanya, gue mematikan seluruh lampu kalau gue akan pergi tidur dan hanya lampu kamar mandi yang gue biarkan menyala. Tetapi, malam ini keadaan ruang tengah yang cukup gelap agak membuat gue merinding. Sejujurnya, gue gak terlalu suka dengan kegelapan, apalagi kesepian tanpa sang kekasih. Halah.

Gue melangkah keluar dari kamar yang nyaman, di depan pintu gue bisa melihat bayangan diri gue sendiri pada layar televisi selebar 21 inch. Kemudian, gue berjalan melintasi ruang tengah yang sepi tanpa menyalakan lampu karena letak saklar begitu jauh dari tempat gue berdiri. Sunyi. Derap langkah kaki terdengar di telinga gue sendiri. Gue berjalan melewati sofa panjang yang membelakangi pintu kamar lalu berbelok ke arah pintu dapur yang menyekat antara dapur dan ruang tengah. Cahaya di dapur lebih terang daripada ruang tengah, walaupun masih tetap remang-remang cahayanya. Sisa cahaya dari lampu kamar mandi yang terletak di ujung ruang dapur memberikan penerangan yang cukup untuk dapur seukuran 2x2 meter ini sehingga gue gak perlu untuk menyalakan lampu dapur.

Gue membuka pintu lemari penyimpanan makanan, suaranya berderit dan mengisi kesunyian malam. Lalu tangan gue terulur untuk mengambil sebungkus kopi dari dalamnya. Kemudian, gue meraih sebuah gelas mug kesayangan gue yang merupakan hadiah dari penggemar blog gue. Gelas mug itu adalah gelas mug berwarna putih dengan gambar logo blog pada kedua sisi di sebelah gagangnya. Gue suka banget dengan mug itu, walaupun ada banyak mug berjajar di rak tetapi gue pasti akan mengambil mug putih itu. Suara keresek terdengar nyaring saat gue membuka bungkusan kopi, suaranya agak mengganggu sebab gue jadi tahu betapa sunyi keadaan malam ini dan gue benar-benar sendirian tanpa kawan. Gue berdeham untuk memecah keheningan kemudian bersenandung kecil untuk meredam kesunyian. Gua tuangkan bubuk kopi ke dalam gelas mug. Dapur tiba-tiba gelap gulita selama satu per sekian detik, bahkan gelapnya hanya mirip seperti satu kedipan mata. Gue terkejut. Dengan cepat, gue menoleh ke samping kiri tepat ke arah pintu kamar mandi yang terbuka. Lampu kamar mandi masih menyala saat gue melirik ke arah kamar mandi. Gue termenung sejenak. Beberapa pikiran datang sesaat sebelum gue menyimpulkan apa yang terjadi. Untuk memastikannya, gue melangkah ke arah kamar mandi. Gue julurkan kepala gue melewati kusen pintu dan melirik ke arah langit-langit kamar mandi, cahayanya lebih redup dari biasanya. Mungkin, ini saatnya untuk mengganti lampu kamar mandi.

Gue kembali ke pantri dan melanjutkan kegiatan gue yang baru saja diinterupsi. Kali ini, gue gak terlalu santai dan lebih terburu-buru. Gue menyambar gagang mug lalu menempatkannya di bawah keran dispenser berwarna merah. Bunyi suara gelembung air di dalam galon memecah keheningan beberapa saat. Gue bersiul sambil memperhatikan gelembung air di dalam galon bergerak ke atas. Permukaan air panas perlahan-lahan mulai naik memenuhi gelas mug.

Tiba-tiba, panci berjatuhan dari tumpukannya. Keras suara dentingannya membuat gue terperanjat. Jantung gue terasa seperti mau loncat dan keluar dari mulut gue. Gue langsung menolehkan kepala ke ke arah panci yang berserakan di atas lantai dekat pintu yang menyekat antara ruang tengah dan dapur.

"Goblok!" umpat gue entah pada siapa. "Anjir, bikin kaget aja lu."

Dengan segera, gue letakkan gelas mug di atas pantri sambil mengelus dada dan mengatur ritme napas gue yang tersengal karena kaget. Gue berjalan ke arah panci-panci yang berserakan dan memungutnya satu per satu. Saat gue mencondongkan badan gue ke depan untuk meraih panci di lantai, sekelebat bayangan muncul di sudut kanan pandangan gue. Bayangan itu muncul dengan singkat, bergerak dari arah kamar gue melintasi ruang tengah kemudian bergerak menuju ke arah televisi di seberang pintu kamar. Mata gue mengikuti pergerakan bayangan itu, kemudian bayangan itu menghilang saat menembus dinding ruang tengah. Gue mengucek kedua mata gue dengan punggung tangan untuk memastikan apa yang barusan gue lihat. Namun,  hanya ruang tengah yang gelap dan kosong tanpa ada jejak apa pun yang bisa gue lihat. Bergegas, gue pungut semua panci dan gue rapikan di tempat semula. Tanpa pikir panjang, gue langsung berdiri dan menyambar sendok kecil dan mug berisi kopi yang belum diaduk. Gue melangkahkan kaki meninggalkan dapur sambil memutar kepala sendok searah dengan arah gerakan jarum jam. Ketika gue melintasi ruang tengah, mata gue menelusuri setiap sudut ruangan untuk mencari sosok bayangan yang tadi gue lihat. Gue memandang ke arah dinding yang berada di belakang televisi sejenak.

Apa yang barusan gue lihat? Apakah itu hantu? Mana mungkin, gak ada yang namanya hantu. Pasti itu hanya imajinasi gue saja, gue hanya kelelahan karena kurang istirahat. Gue berbalik badan kembali melangkahkan kaki menuju ke kamar dan gue menutup pintu kamar dengan rapat tanpa menguncinya.

Gue meletakkan segelas kopi di atas meja. Meja itu terletak di dekat jendela nako yang tertutup tirai. Gue sengaja meletakkan meja di dekat jendela karena gue terbiasa merokok sambil bekerja atau sekadar berselancar di dunia maya. Gue geser sebagian tirai yang menutupi jendela lalu menarik tuas besi pada jendela untuk membuka jendela. Kaca dan besi yang bersinggungan terbuka dan menciptakan suara "krepyak". Udara malam yang dingin semilir menembus celah jendela mengisi sirkulasi udara di kamar gue. Gue menyalakan laptop berwarna silver lalu duduk sambil mengangkat satu kaki untuk bertumpu di atas kursi. Layar laptop menyorotkan cahaya di tengah kegelapan kamar. Silau. Gue sulut satu batang rokok yang gue jepit di antara kedua bibir sampai kepulan asap menyembur dari celah mulut dan lubang hidung. Gue hisap ujung batang rokok. Mouse kecil hilang dalam genggaman tangan besar gue saat gue mengarahkan kursor di layar. Sambil menjepit batang rokok di mulut, gue mengetik alamat domain blog gue. Beberapa detik kemudian, halaman blog pun muncul. Gue baca satu per satu komentar dari pembaca setia blog gue. Sesekali gue hisap ujung rokok setiap kali mulut gue terasa asam. 

Kak, bahas tentang hantu blogger dong:D

Kak.. katanya hantu blogger nyata?? Bahas kuy..

Min pernah denger hantu blogger kagak? Katanya dia bakal teror orang yang bahas tentang dia di blog.. Berani kagak lw? :P

Gan , elu suka uji nyali kan ? Bahas hantu blogger kek , kalo elu beneran diganggu sama hantu blogger , ceritain di mari yak ...

Gue memegang gagang gelas mug lalu menyesap kopi yang sudah gak terlalu panas. Jujur, gue terlalu lama gak berselancar di dunia maya dan gue belum pernah mendengar tentang kisah Hantu Blogger. Rasa penasaran gue mulai terpancing. Gue mencari tahu siapa itu Hantu Blogger setelah membaca segala kisah yang diceritakan oleh blogger lainnya. Menarik. Mereka bercerita tentang semua teror atau bahkan kesan saat mencoba mengorek cerita tentang Hantu Blogger. Gue bisa memanfaatkan keyword ini untuk menaikkan jumlah pengunjung blog gue dengan sedikit dramatisir. Sebelum gue mulai mengulas Hantu Blogger, gue harus mencari sumber terpercaya agar informasi yang gue sampaikan kepada pembaca bukan hoax. Walaupun nantinya gue akan sedikit memberi bumbu dramatisir, setidaknya gue harus bermain sedikit lebih rapi.

Gue langsung membuka tab baru dan mencari kisah-kisah tentang Hantu Blogger dari berbagai sumber. Beberapa situs muncul dalam mesin penelusuran, sebagian besar menceritakan tentang pengalamannya saat diganggu Hantu Blogger ketika sedang menulis kisah tentangnya. Namun, semua kisah itu gak cukup buat gue. Gue perlu banyak informasi tentang Hantu Blogger--dari mana asal mula kisah ini berawal, siapa dia, dan mengapa dia bisa disebut sebagai Hantu Blogger. Gue menghabiskan beberapa puluh menit untuk menelusuri tentang Hantu Blogger dan membaca berbagai situs yang membahas Hantu Blogger. Penelusuran gue terhenti saat gue menemukan alamat domain blog yang katanya adalah blog milik si Hantu Blogger. Awalnya, gue gak langsung percaya dengan link itu, karena gue takut kalau ternyata link itu adalah link virus atau click bait dan semacamnya. Tetapi, setelah menelusuri web itu gue semakin yakin kalau link yang tertera di sana bukanlah link hacker atau semacamnya. Jadi, gue memberanikan diri untuk membuka link yang tertera pada postingannya. Tab baru terbuka mengarah pada sebuah situs blog yang terlihat sederhana dan penuh dengan postingan cerita sehari-hari, mirip seperti sebuah buku harian yang dapat diakses oleh peselancar dunia maya.

Beberapa postingan pada blog milik "Hantu Blogger" gue baca satu per satu dari postingan yang terlama. Tulisannya mirip seperti seorang yang sudah ahli dalam permainan seni bahasa. Gue juga beberapa kali tercengang setiap membaca tulisannya. Gaya bahasanya tingkat tinggi seperti seorang sastrawan. Gue menghisap batang rokok yang semakin lama semakin pendek sambil membaca seluruh isi tulisannya di blog. Ada hal yang mengganjal dari seluruh postingan yang gue baca, isi dari seluruh postingannya kebanyakan adalah kesedihan dan keputusasaan. Gue gak tahu seberat apa beban hidup yang dia rasakan, tetapi kalau saat itu gue ada di sana bersama dia, gue ingin memeluknya. Sejauh yang gue pahami dari isi blognya, gue menyimpulkan bahwa Hantu Blogger memiliki kisah hidup yang amat menyedihkan.

Gue menyesap lagi kopi yang masih tersisa setengahnya di dalam mug. Gue membuka laman entri untuk menuliskan kisah Hantu Blogger. Mata gue  mulai terfokus pada layar laptop dan jari-jari gue mulai bergerak menari-nari di atas tombol keyboard. Beberapa saat kemudian, angin berhembus cukup kencang, angin dingin menyeruak masuk ke dalam kamar sehingga tirai jendela melambai-lambai. Gue bangkit dari tempat duduk untuk menutup jendela. Sesaat sebelum mendorong tuas besi untuk menutup jendela, gue berhenti untuk mengintip pada celah jendela. Samar-samar, terlihat seorang perempuan berdiri seorang diri di tepi jalan yang disinari cahaya temaram. Apakah itu tetangga sebelah yang baru pulang lembur? Gue pikir begitu. Gue tak acuh. Gue dorong tuas besi dan jendela pun tertutup rapat.

Gue kembali duduk tanpa menutup tirai jendela. Gue bersiap untuk melanjutkan tulisan gue. Sial. Gue menatap layar laptop dengan penuh umpatan keluar dari mulut gue. Tulisan gue tiba-tiba berantakan karena disisipi banyak huruf f. Mengapa keyboard harus eror di saat seperti ini? Merepotkan. Gue menghela napas lalu menyesap kopi hingga hanya tersisa ampasnya saja. Gue rapikan tulisan gue dengan penuh kesabaran. Setelah tulisan gue kembali rapi, gue melanjutkan tulisan gue. Jemari gue kembali menari di atas keyboard. Sampai beberapa saat kemudian, mata gue mulai terasa berat dan jari-jari gue juga mulai terasa lelah. Gue menoleh ke arah  jam dinding. Jarum jam menunjukkan pukul tiga dan menitnya menunjuk pada angka dua. Gue meregangkan sendi-sendi jari gue lalu kembali terfokus pada laptop di depan gue guna melanjutkan tulisan gue. Gue tetap memaksakan diri walaupun beberapa kali mulut gue terbuka lebar karena mulai mengantuk. Gue tambahkan kecepatan jari-jari untuk mengetik tulisan gue agar cepat selesai. 

Mata gue tiba-tiba terbelalak saat sebuah tangan terulur dari belakang melewati bahu gue. Jarinya yang panjang dan kukunya yang tajam menunjuk pada sebuah kata. Sebuah bisikan terdengar di telinga gue membuat bulu kuduk meremang, "Typo, Bang."

Napas gue tertahan. Jari-jari gue beku seketika dan perut gue terasa tegang. Mata gue tetap terpaku ke arah layar laptop, gak sedikit pun ada keinginan untuk berbalik. Gue terlalu takut untuk menoleh ke belakang karena gue yakin itu bukan manusia. Rumah ini hanya dihuni oleh gue. Sendirian. Gak ada orang lain. Gue pun menelan ludah dengan bersusah payah guna membasahi tenggorokan gue yang kering. Setelah gue bergelut dengan segala ketegangan, tangan itu bergerak mundur dan menghilang dari pandangan gue. Gue gak tahu pasti apakah dia sudah pergi atau belum, tetapi tangan itu sudah menghilang. Gue memang takut, tapi rasa penasaran gue lebih besar. Gue kembali menelan ludah dan mengumpulkan nyali gue untuk memeriksanya. Sumpah ini pertama kalinya gue percaya kalau hantu itu ada. Gue memutar kepala ke belakang perlahan-lahan. Perut gue mencelus. Bola mata gue bergerak memutar untuk memeriksa setiap sudut ruangan. Kosong, gak ada apa pun atau siapa pun. 

Gue bernapas lega. Rupanya, semua itu hanya halusinasi gue karena terbawa suasana saat sedang memanipulasi kisah Hantu Blogger. Gue pun memutar kepala gue untuk kembali menatap layar laptop. Sesaat sebelum memandang ke layar laptop, sekelebat bayangan menarik perhatian gue. Gue pun mengalihkan pandangan ke arah jendela yang gak tertutup tirai. Dua buah telapak tangan menempel di jendela dan di antara kedua telapak tangan itu terdapat wajah menyeramkan yang menyeringai. Gue terperanjat sampai kursi yang gue duduki terpental ke belakang. Gue terjengkang dari kursi. Dengan tergesa-gesa gue bangkit dan berlari tunggang langgang ke arah pintu untuk menyambar gagang pintu. Setelah gagang pintu gue pegang dengan erat, gue tarik gagang pintu berulang kali sekuat tenaga, tetapi pintu sama sekali gak terbuka seolah terkunci. Tangan gue berkeringat dingin saat memegang gagang pintu. Kaki gue gemetaran dan lemas untuk berdiri. Sosok itu masih menyeringai seram di depan jendela. Keringat dingin bercucuran membasahi pelipis gue. Jantung berdebar kencang seolah mau loncat. Kaki gue lemas dan gue gak sanggup lagi untuk berdiri. Dengan penuh ketakutan, gue hilang kesadaran di dalam kegelapan.
 ****


Kelopak mata terbuka. Gue mengedipkan kelopak mata gue untuk menstabilkan cahaya yang masuk ke mata. Kamar gak segelap tadi malam, cahaya matahari menembus tirai hijau yang menutupi jendela. Hari sudah pagi, gue bangkit dari tempat tidur gue. Gue merenung sejenak sambil duduk di tepian kasur, gue mencoba mengingat kejadian semalam. Bola mata gue bergerak memutar untuk memastikan semua posisi barang-barang di kamar gue tetap pada posisi sebelumnya. Kamar gue rapi, gak berantakan seperti tadi malam. Gue rasa kejadian itu hanya sebuah mimpi dan semua itu gak nyata. Hantu memang benar-benar gak ada. 

Gue bangkit dari tempat tidur lalu berjalan ke arah jendela untuk membuka tirai. Namun, langkah gue tiba-tiba terhenti saat melihat layar laptop menyala dan menampilkan sebuah halaman blog yang tidak asing bagi gue. Sebuah laman postingan dengan judul "Meet and Greet Present" terpampang pada layar laptop. Gue mengira mungkin itu adalah hasil penulusuran gue semalam yang belum selesai saat gue sedang mengulik kisah Hantu Blogger. Gue mengurungkan niat untuk membuka tirai jendela lalu duduk di kursi. Gue baca perlahan-lahan seluruh isi postingan dari judul sampai isinya. Gue baca dengan teliti. Paragraf demi paragraf. Kalimat demi kalimat. Kata demi kata. Rupanya, dia pernah memberi sebuah hadiah berupa mug putih kepada idolanya dan dia menyampaikan bahwa dia ingin mempunyai blog yang terkenal seperti milik idolanya. Pada postingannya, tertulis:

"Aku ingin bertemu dengan Radit Wijaya suatu saat nanti walaupun aku sudah mati."
Gue terkejut saat nama lengkap gue tertulis di sana. Berulang kali gue baca kalimat itu untuk memastikan kembali bahwa gue gak salah baca. Apakah nama idolanya sama dengan nama gue? Gue penasaran. Gue menebak kalau dia menulis postingan itu setelah berlangsungnya acara "Meet and Greet". Gue kembali menggeser laman ke bagian tanggal postingan ini dipublikasikan. God damn! Tanggal postingan itu bersamaan dengan digelarnya acara "Meet and Greet" bersama Sobat Kemenyan. Mungkinkah Hantu Blogger ini adalah penggemar gue?

 Gak mungkin. Ini gak mungkin. Pasti kebetulan.

Gue menutup laptop gue tanpa mematikan mesinnya terlebih dahulu. Kedua tangan gue berusaha memijat pelipis gue. Gue pun menggelengkan kepala gue dengan cepat untuk melupakan apa yang baru saja gue baca. Gue bangkit dari tempat duduk gue lalu tangan gue mencengkeram tirai hijau dengan kuat. Gue perlu udara segar untuk menenangkan pikiran gue sendiri. Gue tarik tirai sampai terbuka dengan cepat.

Gue terperanjat saat gue mendapati noda bekas telapak tangan tercetak pada kaca jendela kamar.

December 16, 2019

English Diary Episode 4: Past Simple (I did)

3:00 PM 0 Comments
Halo kawan. Mari kita belajar bahasa Inggris bersama-sama.

Pada postingan yang lalu, kita telah membandingkan Present Simple Tense (I do) dan Present Tense Continuous (I am doing). Maka, pada postingan kali ini mari kita membahas masa lalu. #bukanbahasmantan

Baca juga: English DIary Episode 3: I am doing vs I do

Pembahasan yang akan dikupas pada postingan ini adalah Past Simple Tense (I did). Apa sih kegunaan mempelajari Past Simple Tense? Jelas, kita jadi bisa menulis buku harian dengan bahasa Inggris lho. Kita bisa menceritakan apa saja yang telah kita lalui dan rasakan dengan menggunakan pola kalimat yang akan dibahas ini. Jangankan kegiatan sehari-hari, mengenang kenangan bersama mantan juga bisa lho menggunakan pola kalimat ini. Tapi kalau itu mendingan gak usah deh, nanti gagal move on wkwkwk.

Persiapkan niat dan tekad untuk menggali ilmu sebanyak-banyaknya. Sediakan kertas dan alat tulis untuk mencatat, jika diperlukan. Jangan lupa berdoa sebelum belajar agar ilmu yang kita dapatkan bisa bermanfaat bagi diri sendiri dan orang lain. Selamat bersenang-senang!

Pola Kalimat Regular dan Irregular Verb




Penjelasan Regular dan Irregular Verb


Pola kalimat ini digunakan untuk:
  • Menyatakan hal yang telah terjadi di masa lampau.
  • Bisa digunakan dengan menambahkan periode lampau. (kemarin, tadi pagi, tadi malam, minggu lalu, tahun lalu, dll.)
Biasanya, Past Simple menggunakan regular verbs yang berakhiran -ed.
  • She stopped the bus.
  • I studied last night.
Tetapi, ada beberapa verb yang tidak beraturan (irregular verbs) yaitu verb yang tidak berakhiran dengan -ed.
  • I went to the library last week.
  • He saw a dog.
  • My sister did homework last night.
*Cara menghafal perubahan kata pada irregular verb adalah dihafalkan

Catatan!

Jika bentuk kalimat negatif dan kalimat interogatif, setelah disisipi kata "did" maka kata kerja kembali ke bentuk semula (Infinitive).

  • I didn't enjoy the party.
  • I didn't fall in love with him.
  • Where did you go?
  • When did Mozart die
Berikut contoh kalimat apabila do adalah kata kerja utama.
  • I didn't do anything.
  • What did you do at the weekend?

Pola Kalimat Lampau be (am/is/are)




Contoh Kalimat

Contoh Kalimat 1. Regular Verb

I invited them to the party, but they decided not to come.
Aku mengundang mereka ke pesta tetapi mereka memutuskan untuk tidak datang.

My brother passed the examination because he studied very hard.
Adikku lulus ujian karena ia belajar dengan keras.

I didn't study for exam.
Aku tidak belajar untuk ujian.

Did you invite her to your birthday party?
Apakah kamu mengundang dia ke pesta ulang tahunmu?

Contoh Kalimat 2. Irregular Verb

I spent a lot of money yesterday.
Kemarin, aku menghabiskan banyak uang.

Rome didn't see Rose in class.
Rome tidak melihat Rose di kelas.

Did you have time to hang out with me?
Apakah kamu punya waktu untuk jalan-jalan denganku?

Contoh Kalimat 3. Be (was/were)

It was so hot, so I took off the jacket.
Panas banget, jadi aku melepas jaket.

The bed was very uncomfortable, I didn't slept well.
Kasurnya tidak nyaman. Aku tidak bisa tidur dengan nyenyak.

Were you too tired last night? You slept early.
Apakah kamu kelelahan tadi malam? Kamu tidur lebih awal.


December 2, 2019

English DIary Episode 3: I am doing vs I do

10:58 AM 0 Comments
Halo kawan. Mari kita belajar bahasa Inggris bersama-sama.

Pada postingan kali ini, kita belajar tentang perbandingan Present Simple Tense (I do) dan Present Continuous Tense (I am doing).

Baca juga: Present Continuous Tense (I am doing)

Persiapkan niat dan tekad untuk menggali ilmu sebanyak-banyaknya. Sediakan kertas dan alat tulis untuk mencatat, jika diperlukan. Jangan lupa berdoa sebelum belajar agar ilmu yang kita dapatkan bisa bermanfaat bagi diri sendiri dan orang lain. Selamat bersenang-senang!

Perbandingan umum




Perbandingan kalimat berdasarkan kata sifat

He is nice VS He is being nice

  • He's nice = Dia baik. (fakta dan tidak hanya berlaku sementara
He cares about other people. He's nice.
Dia peduli pada orang lain. Dia baik.
  • He's being nice =  Dia bertingkah seperti orang yang baik. (bertingkah atau berpura-pura pada waktu tertentu)
 He is being very nice to me at the moment. I wonder why.
Tumben, dia tadi sangat baik kepadaku. Aku bingung. 

Pengecualian!

Penggunaan am/is/are being tidak selalu berlaku pada setiap kata sifat, contohnya seperti:

  • I am very tired. (Aku sangat lelah)
  • It is hot today. (Hari ini panas) 

 Perbandingan kalimat berdasarkan kata kerja

I always do VS I'm always doing

  •  I always do = Aku selalu melakukannya (rutinitas atau kebiasaan).
I always go to school by motorcycle.
Aku selalu berangkat ke sekolah menggunakan sepeda motor.
  • I'm always doing = Aku terlalu sering melakukannya.
I'm always making the same mistake.
Aku selalu (terlalu sering) melakukan kesalahan yang sama. 

 

I think VS I'm thinking

  • I think = menyatakan opini, kepercayaan atau gagasan.
What do you think about my dress?
Apa pendapatmu tentang bajuku? 
  • I'm thinking = memikirkan atau mempertimbangkan sesuatu hal.
I'm thinking about what happened.
Aku sedang memikirkan tentang apa yang terjadi.


Penggunaan Indera

Pola kalimat Present Simple (I do) digunakan untuk menyatakan sesuatu yang berhubungan dengan indera:
  •  smell
The dinner smells good.
Makan malam ini aromanya lezat.
  • see
Can you see it?
Bisakah kamu melihatnya?
  • taste
This sauce tastes really good.
Saus ini rasanya sangat lezat.
  • hear
I can hear a strange noise.
Aku bisa mendengar suara aneh.


Perasaan dan pikiran

Kata kerja yang berhubungan dengan perasaan, preferensi, dan pikiran cenderung menggunakan pola kalimat Present Simple Tense.

Baca juga: Present Simple Tense (I do)

Contoh kata yang berhubungan dengan perasaan, preferensi, dan pikiran:

love     like     want     hate     prefer     need
know     realise     mean     believe     remember     understand     suppose
fit     belong     seem     consist     contain

I love you.
Aku cinta kamu.

Do you believe in God?
Apa kau percaya kepada Tuhan?

I don't remember her name.
Aku tidak ingat namanya.

November 11, 2019

English Diary Episode 2: Present Simple (I do)

10:47 PM 0 Comments
Halo kawan. Mari kita belajar bahasa Inggris bersama-sama.

Pada postingan kali ini, kita belajar tentang penggunaan Present Simple Tense: pola kalimat, fungsi, dan contoh kalimatnya.

Baca juga: Present Continuous Tense (I am doing)

Persiapkan niat dan tekad untuk menggali ilmu sebanyak-banyaknya. Sediakan juga kertas dan alat tulis untuk mencatat, jika diperlukan. Jangan lupa berdoa sebelum belajar agar ilmu yang kita dapatkan bisa bermanfaat bagi diri sendiri dan orang lain. Selamat bersenang-senang!

Pola Kalimat




Penjelasan

Pola kalimat ini digunakan untuk menyatakan situasi sebagai berikut:
  • Menyatakan fakta atau suatu hal yang umum
  • Menyatakan kebiasaan yang berulang-ulang.
  • Menyatakan sesuatu kegiatan yang dilakukan secara verba/ucapan. (meminta maaf, berjanji, menyarankan, menyetujui, dan lain-lain).
Contoh kegiatan yang dilakukan dengan ucapan:

I promise....     I advise....     I apologise....     I refuse....     I agree....     I suggest....

Ingat!

Penggunaan kata kerja tergantung pada subjeknya. Contohnya:

I work                He works
You study           She studies
We move            It moves

Jika subjeknya adalah he/she/it, maka dibelakang kata kerja ditambahkan s/es.

*Sedangkan, dalam bentuk negatif dan interogatif, setelah disisipi kata "does" maka kata kerja kembali ke bentuk semula

Contoh Kalimat

Contoh 1. Menyatakan fakta atau hal yang umum terjadi.

The sun rises in the east.
Matahari terbit dari timur. 

Vegetarians don't eat meat.
Para vegetarian tidak makan daging.

Does rice grow in Britain?
Apakah padi tumbuh di Britania?

Contoh 2. Menyatakan kebiasaan yang berulang.

I get up at 5 o'clock every morning.
Aku bangun tidur jam 5 tepat setiap pagi.

Jella goes to America three times a year.
Jella pergi ke Amerika tiga kali setiap tahun.

How often do you drink coffee?
Seberapa sering kamu minum kopi? 

Contoh 3. Melakukan kegiatan dengan ucapan.

I promise I won't be late.
Aku berjanji, aku gak akan telat.

I suggest you to watch this film. 
Aku sarankan kamu buat nonton film ini.

November 7, 2019

English Diary Episode 1: Present Continuous (I am doing)

4:12 PM 0 Comments
Halo kawan. Mari kita belajar bahasa Inggris bersama-sama. 

Pada postingan kali ini, kita belajar tentang penggunaan Present Continuous Tense: pola kalimat, fungsi, dan contoh kalimatnya.

Persiapkan niat dan tekad untuk menggali ilmu sebanyak-banyaknya. Sediakan juga kertas dan alat tulis untuk mencatat, jika diperlukan. Jangan lupa berdoa sebelum belajar agar ilmu yang kita dapatkan bisa bermanfaat bagi diri sendiri dan orang lain. Selamat bersenang-senang!

 

 Pola Kalimat




Penjelasan

Pola kalimat ini digunakan untuk menyatakan situasi sebagai berikut:
  • Menyatakan kegiatan yang sedang dilakukan saat penutur mengatakannya.
  • Menyatakan kegiatan yang masih dilakukan dan belum selesai dikerjakan.
  • Bisa digunakan dengan menambahkan periode waktu saat ini (sekarang, bulan ini, tahun ini, dan lainnya).
  • Jika membicarakan tentang suatu perubahan yang terjadi saat ini.
Contoh kata perubahan:
 
get     change     become     rise     increase     grow     begin     start     fall     improve

Contoh Kalimat  

Contoh 1. Menunjukkan hal yang sedang dilakukan saat ini juga.

I'm looking for Shera. 
Aku sedang mencari Shera.

She's working.   
Dia sedang bekerja.

My brother is studying at school.
Adikku sedang belajar di sekolah.

 Contoh 2. Menunjukkan hal yang sedang dilakukan dan belum selesai (sedang dalam proses).

 I'm learning Japanese.
Aku sedang (dalam proses) belajar bahasa Jepang.

They are building their own house.
Mereka sedang (dalam proses) membangun rumah mereka sendiri.

Contoh 3. Digunakan untuk menyatakan hal yang terjadi pada periode waktu saat ini.

I'm studying now.  
Sekarang, aku sedang belajar.

You're working hard today.
Hari ini, kamu bekerja keras.

The company I work isn't doing well this year. 
Tahun ini, perusahaan tempat aku bekerja keadaannya sedang tidak baik

Contoh 4. Menunjukkan suatu perubahan yang dialami saat ini.

Is your English getting better?
Apakah kemampuan bahasa Inggrismu membaik?

The world is changing. Things never stay the same. 
Dunia berubah. Tak ada yang abadi. 

Subscribe